Warga Turki Pindah Kewarganegaraan Jadi WNI

MANOKWARI, papuabaratnews.co – Seorang warga Istanbul, Turki, berpindah kewarganegaraan menjadi warga negara Indonesia dan saat ini berberdomisili dan menjalankan bisnis pariwisata di Kabupaten Raja Ampat.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Papua Barat, Anthonius Ayorbaba mengambil sumpah dan janji pria bernama Tunc Yavuzdogan itu di Manokwari pada Senin (31/8/2020).

Pria kelahiran Istanbul 17 Agustus 1970 itu adalah President Direktur sebuah Resort di Distrik Meos Mandar, Kabupaten Raja Ampat.

“Yang bersangkutan sudah memenuhi persyaratan sesuai Undang-Undang nomor 12 tahun 2006. Sehingga hari ini kami melakukan pelantikan,” kata Ayorbaba.

Sesuai aturan tersebut, lanjut Ayorbaba, pemohon harus memenuhi syarat di antaranya sudah berusia 18 tahun atau sudah kawin pada waktu mengajukan permohonan serta sudah bertempat tinggal di Indonesia paling singkat 5 tahun berturut-turut atau 10 tahun tidak berturut.

“Juga mengakui Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, tidak pernah dijatuhi hukuman pidana,” katanya lagi.

Ia menyebutkan, proses perpindahan kewarganegaraan ini memakan waktu sekitar setahun. Kanwilkumham bersama Kepolisian dan Imigrasi telah melakukan verifikasi seluruh dokumen persyaratan.

“Hari ini anda sudah sah menjadi warga negara Indonesia. Maka anda memiliki hak dan kewajiban. Kami berharap anda dapat bekerja dan terlibat dalam membangun dan mengabdi sebagai warga negara Indonesia yang baik dengan melakukan karya-karya nyata di lingkungan sekitar anda,” pesan Kakanwil.

Tunc Yavuzdogan usia pelantikan itu menyebutkan, dirinya sudah 12 tahun berada di Indonesia. Setelah sekian lama berada di nusantara dia pun memutuskan untuk berpindah kewarganegaraan.

“Sejak tiba di Indonesia saya sudah jatuh cinta. Setelah berfikir panjang akhirnya saya memutuskan untuk menjadi WNI,” kata dia.

Tunc juga mengatakan, sudah sejak 2013 menjalankan bisnis pariwisata di Raja Ampat. Istrinya dan dua anaknya masih berkewarganegaraan Turki.

Dua anaknya saat ini masih berada di Turki sedangkan sang istri bekerja sebagai manager di Perusahaan Adidas di Jakarta.

“Mereka masih warga Turki tapi mudah-mudahan nanti mereka juga mau menjadi WNI,” pungkasnya. (ANT)

**Artikel ini Sudah Terbit di Harian Papua Barat News Edisi Selasa 1 September 2020

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d blogger menyukai ini: