Berita Utama

Gibran dan Bima Arya Kompak tak Setuju Pilkada Lewat DPRD

SOLO – Wali Kota Surakarta, Jawa Tengah, Gibran Rakabuming Raka dan Wali Kota Bogor, Jawa Barat, Bima Arya Sugiarto kompak pilih pilkada langsung dengan melibatkan masyarakat menyusul munculnya wacana pilkada lewat DPRD. Diketahui wacana pilkada lewat DPRD sebelumnya diusulkan oleh kalangan MPR.

“(Wacana pilkada lewat DPRD) kan belum pasti juga, nanti saja kalau sudah pasti,” kata Gibran di Solo, Rabu (12/10/2022).

Meski demikian, jika disuruh memilih maka dia lebih suka dipilih langsung oleh warga. Karena, menurut Gibran, yang menilai kinerja seorang kepala daerah adalah warga.

“Kalau suka sama saya ya dipilih, kalau tidak suka ya tidak dipilih. Ikut regulasi yang ada saja, kalau sekarang sudah cukup baik, cukup fair, dan cukup transparan,” katanya.

Sementara itu, Bima Arya mengatakan wacana pemilihan kepala daerah melalui DPRD merupakan langkah mundur. “Esensi demokrasi itu partisipasi, kalau partisipasi dibatasi itu bukan demokrasi. Dan yang diperlukan kita adalah perbaikan dan penyempurnaan, bukan pembatalan,” katanya.

Ia mengatakan, saat ini proses perbaikan dan penyempurnaan sudah terjadi dan berjalan cukup baik, di antaranya melalui aturan masa kampanye dan pilkada serentak untuk meminimalkan kebutuhan anggaran.

“Itu sudah dilakukan, sudah on the track, bukan malah balik lagi karena itu langkah mundur. Nanti malah jadi oligarki. Berpusat pada politik yang ditentukan oleh elite, nggak (tidak setuju),” katanya.

Bima memastikan tidak ada kepala daerah yang setuju dengan wacana tersebut. “Saya kira Apeksi (Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia) nggak setuju, ini langkah mundur,” katanya. (ANT)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.