Berita Utama

Pemerintah Indonesia Didorong Perkuat Kerjasama Budaya Melanesia

JAYAPURA, papuabaratnews.co – Pemerintah Indonesia didorong untuk memperkuat kebudayaan Melanesia melalui kerjasama budaya dengan negara-negara yang serumpun bangsa di kawasan Pasifik.

“Kerjasama di bidang pendidikan dan kebudayaan antar masyarakat dari ras Melanesia di Indonesia dengan negara-negara kawasan Pasifik yaitu Papua Nugini, Fiji, Salomon Island, New Caledonia, dan Timor Leste harus terus digalakkan di bawah panji ‘Culture brings values to education; Education shapes/sharpens society & culture’,” kata tokoh Papua yang menggeluti bidang pendidikan Dr James Modouw MMT di Jayapura, Senin (5/10/2020).

Dr James, sudah sangat lama menggeluti dunia pendidikan di Indonesia dan kebudayaan Melanesia terus mendorong masyarakat Nusantara khususnya warga di Indonesia Bagian Timur yang secara turun temurun mendiami lima provinsi di antaranya Provinsi Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara dan Provinsi Nusa Tenggara Timur untuk melestarikan kebudayaan Melanesia.

Modouw menyebutkan kerjasama kebudayaan khususnya kebudayaan Melanesia antara Indonesia dengan negara-negara di Pasifik merupakan sebuah keharusan sejarah karena tuntutan zaman.

Gagasan ini telah disampaikan James Modouw pada seminar Kebudayaan Melanesia ketika digelar Festival Kebudayaan Melanesia di Kupang pada 27–29 Oktober 2015 dimana pada festival itu dirinya ditugaskan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI saat itu yakni Anies Baswedan untuk menjadi salah satu panelis seminar.

James menyampaikan gagasannya di seminar kebudayaan tersebut dengan topik utama “Cooperation On Education and Culture”. Bagaimanapun juga pendidikan itu tidak terlepas dari kebudayaan. Nilai-nilai budaya merasuk ke dalam proses belajar mengajar.

Patut diketahui, lanjut James, masyarakat berkebudayaan Melanesia sangat kaya dengan warisan budayanya yang tampak antara lain pada seni tari, seni musik, kerajinan (seni ukir/pahat, seni anyam, seni lukis) serta kaya pula dengan ceritera rakyat.

Khazanah budaya ini merupakan kekuatan yang menakjubkan untuk suatu kerjasama di berbagai bidang antara lain bidang penelitian ilmu pengetahuan dan pengembangan pariwisata.

Menurut James, masyarakat di lima provinsi tertimur dari Negara Kesatuan Republik Indonesia ini berkebudayaan Melanesia. Masyarakat Indonesia Timur serumpun budaya dengan masyarakat di negara-negara kawasan Pasifik.

Perjumpaan masyarakat Indonesia Timur dengan masyarakat dari negara-negara kawasan Pasifik melalui festival budaya Melanesia itu merupakan momentum sangat penting dan strategis untuk memperkenalkan budaya serumpun sekaligus merajut persahabatan yang lebih erat dengan saudara-saudara yang serumpun pula.

Delegasi negara-negara kawasan Pasifik yang ketika itu berpartisipasi pada pesta budaya Melanesia di Kupang adalah Fiji, Papua Nugini, Selandia Baru, Timor Leste dan New Caledonia.

“Bagaimanapun juga budaya Melanesia itu sendiri berpusat di Pasifik dan Indonesia Timur yakni di lima provinsi tertimur Indonesia,” kata James Modouw.

James berpendapat, keikutsertaan Indonesia pada setiap Festival Budaya Melanesia sangatlah penting karena banyak warga masyarakat Indonesia masih memiliki pemahaman bahwa ras Melanesia itu hanya berada di Papua saja, sedangkan di luar Papua bukanlah ras Melanesia.

“Pemahaman seperti ini dapat memunculkan semangat diskriminatif yang merugikan kita semua,” ujar dia.

Ras Melanesia, lanjutnya, hendaknya tidak terbatas pada tampilan fisik saja tanpa memahami secara ilmiah berdasarkan riset arkeologi, antropologi, linguistik, sejarah kepurbakalaan dan biologi molekuler yang sangat maju dan menunjukkan persebaran ras Melanesia yang sebenarnya di Indonesia.

“Kehadiran dan partisipasi saya di Festival Budaya Melanesia itu selain ingin menyatakan eksistensi saya sebagai seorang putra asli ras Melanesia; juga memberikan pesan tentang eksistensi orang Melanesia dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia sekaligus pengakuan terhadap eksistensi Melanesia di Indonesia berdasarkan kajian ilmiah,” tegasnya.

Kondisi ini, menurut James Modouw, secara sosial psikologis akan mempererat tali persahabatan dan persaudaraan masyarakat Melanesia di persada Indonesia dengan masyarakat Melanesia di negara-negara kawasan Pasifik lainnya yang hadir sebagai delegasi dari negara-negara Pasifik.

Secara khusus pihaknya ingin mengirimkan pesan bahwa ras Melanesia itu juga berada di wilayah timur Indonesia yaitu di Provinsi Papua, Papua Barat, NTT, Maluku dan Maluku Utara.

Festival Budaya Melanesia di Kupang lima tahun lalu itu diisi dengan berbagai kegiatan antara lain bedah buku “Diaspora Melanesia di Nusantara”, temu budaya, pameran budaya dari masing-masing negara dan seminar budaya.

Para peserta yang ambil bagian pada pesta budaya Melanesia pada akhirnya memahami bahwa terdapat banyak sekali kemiripan karakter dalam kebudayaan Melanesia yang terbentang luas dari kepulauan NTT, Maluku, dan Papua di wilayah Negara Indonesia hingga kepulauan Fiji di wilayah Pasifik. (ANT/RED)

**Artikel ini Telah Terbit di Harian Papua Barat News Edisi Selasa 6 Oktober 2020

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.