Filosofi Parang dalam Desain Pembangunan Kantor Bupati Mansel

MANSEL, papuabaratnews.co – Pembangunan Kantor Bupati Manokwari Selatan akan menggunakan filosofi parang. Hal ini terungkap dalam pembahasan master plan pembangunan Kantor Bupati Manokwari Selatan, yang digelar di Pendopo Laharoi, Kamis (18/3/2021).

Bupati Markus Waran menerangkan, filosofi parang itu menandakan kekuatan dan ketajaman. Dengan filosofi ini setiap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) diharapkan bisa melaksanakan fungsi serta tanggung jawab dengan baik.

“Jadi harus setiap hari diasah agar tetap tajam. Prinsip itu harus terus dipakai dalam melaksanakan fungsi di semua OPD setiap hari,” katanya.

Bupati menerangkan, setelah berkoordinasi dengan konsultan Kantor Bupati Mansel akan dibangun seluas 5.600 meter persegi, sementara Kantor OPD seluas 600 meter persegi.

“Kantor OPD akan ada di satu wilayah dengan Kantor Bupati. Luasnya bangunan sudah sesuai dengan aturan perundang-undangan. Jadi harus sesuai aturan,” ujarnya.

“Kalau kita kerjakan dengan sungguh-sungguh, saya rasa pembangunam kantor bupati ini akan bisa selesai dalam kurun waktu dua tahun,” katanya.

Orang nomor satu di Mansel itu menyebutkan, dari laporan konsultan dari Mitraloka Konsolido, anggaran yang dibutuhkan untuk pembangunan Kantor Bupati Mansel ada di angka Rp772 miliar. Anggaran tersebut menurut Bupati Waran sudah termasuk dengan perangkat elektronik.

“Jadi itu gambaran biaya untuk keseluruhan termasuk kita mau buat sistem saluran jaringan listrik bawah tanah,” ungkapnya.

Sementara itu, Sekda Hengky Tewu mengatakan, harus ada yang dikorbankan untuk bisa menggapai mimpi membangun Kantor Bupati Mansel.

Karena menurut dia, apabila penggunaan anggaran tidak dibatasi, rencana pembangunan Kantor Bupati Mansel akan terus molor.

“Jadi penggunaan anggaran harus kita batasi. Kita memang tidak akan nyaman seperti sebelumnya dalam bekerja, tapi itu untuk menggapai mimpi agar Kantor Bupati Mansel bisa kita bangun. Jadi ada beberapa anggaran yang dipangkas seperti perjalanan dinas,” ucap Tewu.

Nantinya lanjut Tewu, pembangunan Kantor Bupati Manssl akan dituangkan dalam Rencana Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Sehingga, pembangunan ini masuk dalam prioritas utama.

“Jadi kalau ada yang marah-marah anggaran terpangkas, nanti saya tunjukan prioritas pembangunan Kantor Bupati Mansel,” kata Tewu.

Terkait pekerjaan pembangunan Kantor Bupati Mansel, Kepala Dinas PU Mansel Yakobus Harewan mengatakan, pihaknya sudah mengantongi beberapa kontraktor untuk dilakulan lelang pekerjaan. “Saya tidak bisa sebut nama, namun nominasinya sudah ada,” sebutnya.

Yakobus kemudian memastikan, pembangunan Kantor Bupati Mansel akan dimulai tahun ini. “Ini kita sudah sementara bahas, baru lelang, setelah itu land clearing. Yang pasti tahun ini. Secepatnya,” tegasnya. (PB24)

**Berita ini Telah Terbit di Harian Papua Barat News Edisi Jumat 19 Maret 2021

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d blogger menyukai ini: