NASIONAL

DPR Pelajari Dugaan Penyalahgunaan Anggaran BIN

JAKARTA – Anggota Komisi I DPR RI, TB Hasanuddin mengatakan pihaknya sedang mengecek dugaan informasi tentang pengelolaan anggaran Badan Intelijen Negara (BIN) yang digunakan untuk investasi. Dikabarkan, ada seorang jenderal bintang tiga yang disebut-sebut dalam dugaan kasus ini.

“Saya baru dapat indormasi dan sedang dalam proses hukum. Tetapi, kita sedang lihat,” kata TB Hasanuddin di Gedung DPR, Rabu (21/9/2022).

Namun, ia belum bisa menjelaskan lebih rinci. Menurutnya, informasi sementara kalau dana yang diinvestasikan itu bukan anggaran taktis BIN tapi uang pribadi.

“Karena itu ternyata yang kami pelajari bukan dalam struktur keuangan BIN, tapi sudah keluar di orang atau oknum. Bukan dana taktisnya (BIN), di oknum,” ujarnya.

Di sisi lain, TB Hanasuddin belum mau mengungkap apakah benar ada dugaan keterlibatan jenderal bintang 3 dalam kasus pengelolaan dana BIN untuk diinvestasikan tersebut. “Nanti kita cek. Pokoknya baru yang kami tahu adalah oknum dan itu uang dinyatakan sebagai uang pribadi,” jelas dia.

Sementara Anggota Komisi I DPR Fraksi Partai Golkar, Bobby Adhityo Rizaldi mengimbau semua pihak tidak berspekulasi. Pasalnya, BIN juga sudah menepis isu dugaan penyelewengan anggarannya untuk diinvestasikan.

“Sebaiknya kita jangan berspekulasi. Selain sudah ada jawaban dari BIN, nanti kan ada audit tahunan dari berbagai lapis mulai internal, BPKP dan BPK, apalagi jumlah sebesar itu. Kita tunggu saja hasil auditnya 2023 nanti. Kaarena kalau anggaran 2021 sudah selesai pertanggungjawabannya,” ungkapnya.

Hal senada disampaikan Anggota Komisi I DPR, Christina Aryani bahwa informasi soal anggaran BIN digunakan untuk investasi itu tidak benar. Sebab, tiap tahun BPK memeriksa laporan keuangan BIN dan predikatnya selalu WTP (wajar tanpa pengecualian).

“Artinya, pengelolaan anggaran sudah dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip standar pengelolaan keuangan/akuntasi pemerintah yang berlaku. Jika ada yang tidak sesuai, maka akan menjadi temuan dan predikatnya tidak lagi WTP,” tandasnya.

Sebelumya, juru bicara BIN Wawan Hari Purwanto menegaskan informasi tentang pengelolaan anggaran BIN yang digunakan untuk investasi adalah hoaks. Menurut dia, BIN yang dikepalai Jenderal (Purn) Budi Gunawan pengelolaan dananya sudah akuntabel berdasarkan Badan Pemeriksa Keuangan. (ANT)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.