NASIONAL

Freeport dan Pemerintah Harus Bangun Kembali RS dan Sekolah di Mimika

JAKARTA – Anggota Komisi I DPR Yan Permenas Mandenas mengatakan, akan mendorong sinergi antara PT Freeport Indonesia dan pemerintah. Kedua pihak harusberkolaborasi intens dalam rangka pemulihan dan penanganan pembangunan di Desa Banti I, Banti II, dan Opitawak, Mimika, Papua.

“Saya harap tidak terjadi misskomunikasi antara pihak PT Freeport Indonesia, pemerintah, dan masyarakat. Sehingga, aspirasi masyarakat di tiga desa ini khusus Desa Banti I, Banti II dan Opitawak bisa segera terealisasi pada tahun 2022,” katanya saat berkunjung ke Desa Banti, Mimika, Papua, Selasa (1/3/2022).

Dia pun akan berkomunikasi dengan Kapolri dan TNI untuk mendorong kebijakan agar pasukan Polsek dan Koranmil di Tembagapura untuk dipindahkan ke Desa Banti. Sehingga, keamanan di Desa Banti terjamin.

Dikatakannya, PT Freeport Indonesia tidak boleh menutup mata terhadap pembangunan infrastruktur dan fasilitas lainnya. Seperti jalan, jembatan, mesin pembangkit listrik, rumah sakit dan pendidikan. Mereka harus menyelesaikan fasilitas dan infrastuktur untuk desa ini.

“Saat ini listrik dan air bersih sudah bisa beroperasi. Saya ingin pemerintah dan PT Freeport bisa mengambil kebijakan dan mengalokasi anggaran untuk menyelesaikan pembangunan di tiga Desa ini,” kata dia.

Selain itu, tantangan untuk di tiga desa ini adalah keamanan. Sehingga TNI dan Polri harus menugaskan anggotanya menjaga tiga desa tersebut agar mereka tenang untuk beraktivitas sehari-hari.

“Langkah-langkah ini harus diseriusi oleh PT Freeport Indoenesia, Pemerintah, Pemerintah Daerah Papua, TNI dan Polri. Masyarakat di tiga desa tersebut harus aman dan tentram agar mereka bisa menjalani aktivitasnya,” kata dia.

Sementara Sekretaris Daerah Kabupaten Mimika, Papua Michael Gomar mengatakan, akan melakukan koordinasi dengan PT Freeport Indonesia dalam rangka pemulihan pembangunan di tiga desa tersebut.

“Minggu depan kami akan duduk bersama dengan PT Freeport Indonesia untuk membentuk tim dalam rangka pemulihan pascakonflik dan pembangunan fasiitas serta infrastruktur masyarakat sesuai dengan aspirasi masyarakat,” kata dia.

Dia mengatakan, kan tahun ini, akan renovasi puskesmas dengan menggunakan dana APBD Kabupaten Mimika. Sehingga, dia akan menjamin perlindungan dan kesehatan di tiga desa tersebut bisa terpenuhi.

“Kami akan menjamin keamanan dan fasilitas lainnya di tiga desa tersebut. Dengan ini kami dan PT Freeport Indonesia akan terus bekerja sama untuk membangun lebih baik tiga desa ini,” ujar dia.

Sebelumnya diketahui, sekolah dan rumah sakit tersebut dibakar saat penyerangan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pada tahun 2018, namun sampai saat ini kedua fasilitas tersebut belum juga dibangun. (REP)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.