NASIONAL

Keuskupan Agung Jakarta Dorong Dialog Damai sebagai Solusi terhadap Kekerasan di Papua

JAKARTA — Keuskupan Agung Jakarta (KAJ) mendesak adanya upaya dialog damai sebagai langkah terhormat untuk menyelesaikan permasalahan kekerasan yang terjadi di wilayah Papua.

“Sama seperti penyelesaian perdamaian di Aceh, kami berharap untuk menerapkan proses serupa di Papua,” kata Sekretaris Jenderal KAJ Romo Adi Prasojo dalam pernyataan resmi di Jakarta, Sabtu (23/3/2024).

Adi menyebutkan dorongan tersebut menyikapi video yang tersebar luas di masyarakat (viral) tentang penyiksaan warga sipil Papua oleh terduga oknum aparat TNI.

Dia pun mengutuk keras terjadinya penyiksaan dalam video viral tersebut. Pasalnya, lanjut dia, penyiksaan itu jauh dari berbagai nilai moral dan ajaran cinta kasih dalam agama, melanggar prinsip kemanusiaan yang adil dan beradab, serta merendahkan harkat dan martabat manusia Indonesia yang dilindungi oleh konstitusi.

Dengan kejadian tersebut, ia menilai perdamaian dan rasa aman di sebagian wilayah Papua semakin jauh dari harapan. Pembangunan dan kesejahteraan tiap warga negara seperti cita-cita kemerdekaan Republik Indonesia, kata dia, juga akan terhambat ketika wilayah yang damai belum terwujud.

Oleh karena itu, Adi turut berharap adanya upaya investigasi yang menyeluruh agar keadilan korban dan keluarga korban terpenuhi, serta terselenggara proses hukum yang adil dan transparan kepada para terduga pelaku.

“Kami meminta kepada semua kalangan untuk menahan diri menunggu hasil proses investigasi yang sedang berjalan,” ucap dia.

Sebelumnya, Kantor Staf Presiden (KSP) mendorong dilakukan pengusutan atas dugaan penyiksaan warga sipil di Papua oleh oknum anggota TNI dari video viral.

“Saya meminta agar video yang viral segera ditelusuri faktanya. Tentu, besar harapan prajurit kita tidak terlibat dalam tindakan biadab tersebut, namun apabila terbukti benar, oknum terkait harus ditindak dengan tegas sesuai aturan dan ketentuan yang berlaku,” tegas Plt. Deputi V KSP Rumadi Ahmad dalam siaran pers di Jakarta, Jumat (22/3).

Rumadi mengatakan pemerintah memiliki komitmen yang luar biasa terhadap percepatan pembangunan Papua, baik dari segi regulasi maupun anggaran.

Sementara itu, pihak TNI sendiri tengah menyelidiki video viral tersebut. Tayangan itu menampilkan aksi sejumlah pria, salah satunya diduga prajurit, bergantian memukuli dan menganiaya seorang pria yang dalam keadaan terikat dan luka-luka berdiri di dalam drum.

“(Penganiayaan itu) diduga dilakukan oleh oknum prajurit TNI, dan TNI saat ini sedang melakukan penyelidikan,” kata Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI Nugraha Gumilar saat dihubungi di Jakarta, Jumat (22/3). (ant)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.